Keep on learning

Hidup selalu mendesak kita untuk mempertahankan dan terus berusaha mencari, serta tak pernah letih mengajarkan kita untuk melepas. Setiap kisah memberikan celah dimana kita bisa tumbuh diantara keduanya. Kebahagiaan, dan kesedihan.

Warm on light

Hari akan berganti nama, dan kemudian akan berulang, tapi tak akan ada lagi hari yang sama. Kita hanya bisa melihatnya, dalam hati kita.

Meet a new Day

Meskipun suatu saat aku tak punya tempat tinggal, tubuhku dan pikiran ku tak boleh diam dan tertinggal dimasa lalu, aku harus terus berjalan..

Move On

Tak perlu menoleh kebelakang, jika tujuan kita hanya mencari kenangan. Menolehlah kebelakang untuk belajar tak mengulangi kesalahan yang sama.

Love This Day

Ketika kita bertemu hari yang baru, bukankah kita harus menciptakan kebahagiaan yang lainnya?

Rabu, 31 Oktober 2012

Mereka bersamamu, tapi mungkin bukan milikmu..

  
“Heh, hidup ini Cuma sekali beb, jadi ngapain mikirin baju? Mikirin nile kuliah? Mikirin pacar? Mikirin jodoh orang lain yang kebetulan pernah jadi mantan kita? Aneh banget si, di bela-belain nggak tidur semalem Cuma buat nangis beb? Mendingan juga tidur sambil mimpi indah kan?” ucap seorang teman setelah menelan makanannya. 

Memecah lamunku. Menurutku sedikit nggak adil. Karena setiap manusia diberikan durasi malam yang sama. Tapi kenapa ada yang menghabiskan sepanjang malamnya untuk menangis? Sementara di sudut lain kota ini, ada yang tengah berciuman mesra dengan kekasihnya? Ada yang tengah mengatasi rindu rindu yang bermekaraan hanya dengan mendengar suara saja? Ada yang berhura-hura dengan uangnya? Bukankah setiap manusia mempunyai hak untuk hidup bahagia? Maka itu, kita harus menjadi bagian dari bahagia itu. Bagian dari seseorang. Jadilah harta yang paling indah. Jadilah matahari bagi bumi dan jiwa yang gelap. Jadilah tuxedo bertopeng untuk sailormoon. Jadilah adam bagi hawa. Jadilah cinta yang menyempurnakan cacat hidupku. Jadilah teman hidup yang mampu menyelaraskan langkah dan tujuan. Jadilah pengusir rasa bosan saat jenuh menggeledah. Jadilah pengusir rasa takut saat beberapa hal mengusik. Jadilah penyangga ketika runtuh mulai mencidera. Jadilah selukis senyum saat marah datang. Jadilah sinar saat gelap mulai melanda.. 

 Benarkah cinta yang kita inginkan, harus kita miliki?

Ternyata kita salah. Ternyata ada beberapa benda yang tak mungkin kita simpan selamanya. Ternyata ada beberapa buah yang busuk jika terlalu lama di taruh di kulkas. Ternyata ada beberapa perhiasan hati yang mungkin tak bisa kita miliki selamanya. Karena mungkin saja, dia sebenarnya bukan milik kita,-yang terus kita tahan di genggaman kita. Atau mungkin saja, ada yang tengah kesusahan mencarinya, tanpa kita tahu, dan kita terus-menerus mengikatnya dihati kita. Bisa saja dia ada jodoh orang lain yang tersangkut dihati kita untuk belajar saling memahami. Untuk menuju ke tahap lebih sempurna sebelum dia bertemu kekasih surganya. Dan kita tak tahu, karena kita terlalu sibuk menjaganya. Terlalu rakus menyimpan dan memeluknya erat. Memeluk apa yang mungkin saja bukan milikku. Kita berkata kita menemukannya. Sementara di belahan dunia lain ada yang mencarinya. Kita berkata dia penjaga hati kita sementara mungkin saja ada hati yang hampa menunggumu mendekat. Mendadak kita miris.

Selama ini kita tak pernah belajar untuk memahami segala kemungkinan dari segala sudut pandang. Kita terlalu sibuk mencintainyaa, memuja, bahkan menggilainya meski dalam tidur. Kita tak pernah belajar untuk tidak egois, untuk tidak memaksakan sesuatu yang memang bukan pada tempatnya. “Kalo jodoh, pasti tak lari kemana.” Ungkapan yang aneh menurutku. Jodoh seseorang ada di tangan orang itu sendiri. Dan umur jodoh seseorang, juga seseorang itulah yang menentukan. Tuhan menciptakan pasangan-pasangan, bukan si fitri dengan deni. Tapi siang dengan malam, buruk dengan baik, sedih dengan senang, begitu pula perempuan dan laki-laki. Agar mereka saling melengkapi. Agar dua makhluk tersebut mampu menciptakan kebahagiaan. Mengusahakan kebahagiaan, dan berhak mempertahankan apa yang menjadi miliknya. Mempertahankan apa yang kita anggap milik kita. Salahkah kita?

Tetapi cinta itu tak pernah memilih. Dimana cinta akan hinggap. Berkembang. Surut. Menyakiti satu sama lain. Menghilang. Muncul lagi. Sampai akhirnya lenyap terkikis waktu. Bahkan jika cinta itu tumbuh lagi karena sebab tertentu. Kita paham. Ya, sama artinya cinta juga tak bisa dipaksakan kehendaknya bukan? Cinta itu berpendar. Menyatukan emosi pihak yang bersangkutan. Meleburkan perbedaan opini menjadi suatu keputusan. Mencairkan padat menjadi arus yang lebih harmoni. Mensejajarkan dua hati dalam satu bingkai yang cantik. Cinta itu ternyata indah ya! Jika saja ada yang mau peduli. Ada yang saling menjaga. Ada yang tidak memaksakan kehendak. Mau tak mau, kini kita belajar. Bahwa kita tak perlu memaksakan apa yang kita inginkan jika memang banyak yang tak berkenan. Bahwa apa yang kita inginkan, belum tentu apa yang akan menjadi milik kita. Nggak boleh serakah, nggak boleh mencengkeram erat sesuatu yang mudah rusak, seperti cinta misalnya.

Di dalam hidup, banyak sekali lembaran-lembaran kosong yang harus kita isi. Dan tidak mungkin hanya sendirian. Lukisan-lukisan itu terbentuk dari ribuan sekon waktu yang kita beri makna. Sekecil apapun kenangan itu, akan selalu tersemat dalam ingatan itu. Tak bisa kita berusaha putus dengan dunia masa lalu, dan masa depan. Mereka berdua saling berkaitan membentuk kenangan satu, dengan kenangan yang lainnya. Jika kamu mengingatnya serupa bidadari yang cantik dengan wajah bersinar terang. Aku akan cukup senang dikenang dalam sebentuk buku cerita yang bisa dibuka kapan saja. Lembar demi lembar. Kalimat demi kalimat. Kata demi kata. Huruf demi huruf. Percayalah setiap spasi dalam deretan huruf itu sangat bermakna. Ada aku yang hidup di setiap kalimat yang tertulis di dalamnya. Dan percayalah saat rangkaian cerita itu di tuliskan, ada cinta yang begitu dasyatnya yang mengiringi lembar demi lembar cerita itu. Ada tangis dan kesedihan mendalam yang meleleh menyatu dalam buku. Ada kebahagiaan abadi yang hanya bisa kamu sentuh sendiri. Tanpa orang lain tahu. Ada nafasku yang bisa kamu raba, setiap kamu membaca alunan katanya. Ada gelak tawa dan suara kita yang ikut berseru saat senyummu terlukis. Indah kan? Aku hanya ingin kamu mengingatku secara sederhana. Saat waktumu sedikit luang, bisa kamu baca cerita itu. Akan ada aku, disetiap halamannya. Akan ada kamu, karena tak ada orang lain dalam cerita itu. Mungkin hanya beberapa figuran, kan? Seperti katamu?

Seandainya, lembar lembar dalam buku cerita ini telah habis. Apa yang akan kamu lakukan? Akankah kamu akan membeli buku baru untuk melukis cerita lagi bersama? Atau kamu lebih memilih menjadikanku kenangan indah sebentuk buku. Yang bisa kamu raba dan kamu kecup jika kamu mau. Sama ketika kamu harus memilih menutup kisah ini, lalu membeli buku baru dengan kisah yang baru, atau membeli buku baru untuk melanjutkan kisah yang sama.

Senin, 29 Oktober 2012

kami dan kami di masa lalu-



..“Setiap orang pasti akan beranjak tumbuh, berkembang, dan beranjak tua. Tapi tidak semuanya mampu untuk menjadi dewasa.”


Klasik. Tapi apa yang membuat dewasa itu jadi suatu tujuan, jadi suatu pilihan yang dianggap baik untuk didapatkan? Lalu apa jadinya jika kita tidak memilih untuk dewasa? Hehehe, sebenernya pun aku kurang mengerti dan sampai saat ini, sedang berusaha memahami apa itu dewasa yang sesungguhnyaa..


Yang jelas, tumbuh menjadi dewasa itu menyenangkan. Kita berproses dalam suatu siklus metamorfosa yang nggak terasa. Pernah nggak sih tiba-tiba kita ngerasa lebih genduth? Rambut ketiak mendadak tambah lebat? Jerawat di wajah semakin subur bak benih yang di tanam? Serius deh, kalo kita jarang jerawatan, jerawat satu aja bikin kita lebih berat satu kilo. Ya nggak sih? Atau Cuma aku yang lebay? Hahaha. Dan lipatan-lipatan kerutan di mata bertambah banyak? Menyeramkan bukan? Eheem, sebenernya yang aku sebutin tadi itu bukan dewasa, tapi bertambah tua, beregenerasi, tapi jelas bukan berkembangbiak.





Nahh, foto ini sekitar 15 tahun yang lalu. Saat aku masih TK dan bermuka sangat lebar. Hampir semua wajahku tertutup sama lemak di pipi kanan maupun kiri. tanpa hidung dan hanya memiliki mata kecil jika dibandingkan adikku. OMG! Lalu bandingin sama foto di bawah ini. posisinya masih sama persis lima belas tahun setelah aku TK. Aku dengan adik pertamaku. Dan tenyata tak ada perbedaan kan, aku masih tak punya hidung, dan mata ku masih kecil. Bener banget, tumbuh itu, tidak merubah yang ada. Dan setiap pertumbuhan itu belom tentu membawa kedewasaan. Foto di bawahnya lagi foto adik terakhirku. padahal seingatku dia masih bermain kartu belakangan ini, tapi beberapa waktu lalu, dia bahkan sudah punya pacar. Ternyata, meskipun tumbuh bersama, kita bertiga tetap tumbuh sendiri-sendiri.




Ayah, Ibu.. Kini kami tumbuh sedikit lebih dewasa..
Kami tak berbeda, kami tetaplah tiga makhluk kecil yang kalian rawat dengan kasih sayang. . kami tetaplah kami..

Selasa, 16 Oktober 2012

Are u ready to [jalan-jalan] ?


Belajarlah menghargai waktu. Sadar nggak sih? Semakin kita beranjak dewasa, semakin sempit pula kesempatan kita buat jalan-jalan? Seolah-olah kata-kata itu di khususkan buat anak-anak dan remaja yang sukanya having fun doang. Padahal, setiap manusia sebenernya butuh jalan-jalan, cuci mata, atau apapun itu namanya. Jalan-jalan adalah obat mujarab Para jenuhfighter. Para mahasiswa yang sering terjebak galau, terjebak laporan, dan terjebak di laboratorium sama sejenis bakteri dan perkembangbiakannya. 
Pada dasarnya, kalau bicara soal jalan jalan, dan dari mana anak kuliah punya duit buat jalan-jalan, jawabannya adalah dari pemasukan. Abisnya dari mana lagi coba? NAH, selama ini sebagai mahasiswa kita nggak punya pemasukan lain dari luar kecuali dari orang tua. Dan namanya pun bukan pemasukan, namanya uang hidup. Tapi yang dinamakan pemasukan disini adalah, keuntungan a.k.a sisa dari pengeluaran. Formulanya tentu saja, pengeluaran < pemasukan. Hasilnya adalah keuntungan. So, kalo mau jalan-jalan, refreshing, dan bertualang, usahakan pemasukan lebih besar, dan kita juga harus menekan pengeluaran kita agar bisa nabung. Karena nggak mungkin kan, sekalinya ketemu orang tua, bilang Ma, pa, besok aku mau jalan-jalan ke hongkong abis UTS, minta uang tiga juta dong! aku jamin, bakalan di kurung di kamar mandi tiga hari tiga malem kalo kamu bilang gitu ke orang tua kamu. Kecuali kalo orang tua kamu punya pohon uang yang panen sehari sekali.


<!--[if gte mso 9]> Normal 0
1.  Pilih kuliah di luar kota!

Pilihlah kota yang jauh dari orang tua tinggal. Minimal di kota yang berbeda dengan tempat tinggal orang tua kita. Ya. Dengan begitu, kita akan lepas dari jangkauan orang tua. Sedih? Galau? Gundah karena jauh sama mama papa?  Ambil dong hikmahnya. Contoh konkret hikmahnya, kita jadi lebih mandiri, lebih bebas meskipun harus tetap bertanggung jawab, selain itu kita pasti dapet uang pulsa, karena pasti orang tua pengen dapet kabar terus dari anaknya? Beda kalau kampus kita Cuma beberapa meter doang dari rumah. Not good. Di jamin deh, uang buat beli permen aja seret banget keluarnya.

Tapi inget, jangan sering mengeluh, manja, bikin khawatir, atau hal semacam itu. Cuma sakit diare, masa telpon orang tua sambil ngap-ngap an kayak orang sakarotul maut, jangaaan dong ah. Percayalah kalo kasusnya kayak gitu, orang tua makin nggak percaya kita bisa ngurus diri di perantauan. Dan nggak akan ada uang terbang dari dompet ortu buat jalan-jalan ke batu malang. Ngurus diri aja nggak becus? Masa mau bepergian jauh-jauh?

2.  Pilih Universitas di pulau jawa

Kecuali kota-kota besar atau ibukota. Kenapa? Karena biaya hidup di tempat seperti itu akan sangat mahaaal. Contoh nih, biaya kosan di bandung bisa nyampe 800rb per bulan, bandingin sama di purwokerto yang Cuma 200-250 per bulan. Belom lagi biaya makan, biaya listrik, air, biaya loundry, biaya fotocopi diktat praktikum? Aaaaakhh.. Seandainya kita kuliah di kota-kota besar, akan kecil sekali kemungkinan kita bisa nabung, kecuali kalo per bulan dapet lima juta dari orang tua.

Sebisa mungkin kita nyari kosan yang murah tapi nyaman, kalo bisa, ada ibu kosan yang nggak pelit ngasi jajan, ada air galon di ruang tengah yang siap mengucur kapanpun saat kita haus tanpa bayar, dan memilih universitas negeri yang biaya spp nya murah. Jangan lupa nyari beasiswa sebanyak-banyaknyaa. Gampang kok. Prakteknya doang yang susah, hahahaha.


3.  Nyari kerja sampingan

That u know? Bisa apa aja asalkan halal. Kerja sambilan bukan berarti kerja paruh waktu nyopet barang2 di terminal, atau ngegadein barang-barang temen kosan, kalee. Lakuin aja hal yang biasa dilakukan banyak mahasiswa dan anak muda. Kerja part time di swalayan2, jadi fotografer buku tahunan anak sma, ngajar les bahasa inggris, terima jasa design baju atau jaket angkatan, latihan jualan barang entah via online atau face to face.

Remember, jangan dulu lihat dari duit hasil kerja sampingan kita. Tapi lihat dari pengalaman yang kita dapet, urusan duit taruhlah nomor tiga, yang pertama jadiin pengalaman, karena pengalaman adalah guru nomor satu, kemudian yang kedua memperluas jaringan, karena dengan terjun sebagai pekerja, kita akan punya banyak kenalan, atau relasi, dan komunitas bahkan bisa juga dapet calon suami. Baru deh. Yang terakhir kita dapet duit tambahan buat di tabung. 

4.  Berani hargai karyamu sendiri.

Nah, kalo kamu punya keahlian yang temen-temenmu nggak punya, seperti bikin web design, benerin atap genteng, nambal pipa bocor, atau apapun itu, jangan ragu buat minta bayaran sama temen kamu sendiri.

Gratis sekali dua kali si nggak masalah, tapi kalo si temen minta gratis terus? Ehm, gebukin aja nyampe bonyok! Enak banget dong hidupnya? Nggak modal banget. Sekecil apapun itu, belajar menjadi profesional itu penting. Di dunia ini, nggak mungkin kan kita minta tolong terus? Kalo temen kamu nggak punya duit, minimal barter dengan hal lain. Namanya juga mahasiswa, uang sekolah masih dibayarin, uang kosan juga di bayarin, nongkrong di angkringan pun kadang masih minta dibayarin temen karib, bener-bener mahasiswa.

Tapi, tapi tapi.. kayanya jangan terlalu berharap lebih ketika kita memutuskan berbisnis dengan mahasiswa. Karena nggak mungkin kita materialistik atau memaksakan tarif di kalangan mahasiswa. Terutama karena yang namanya mahasiswa itu miskin.

5.  Pangkas pengeluaran

Ngopi sambil ngobrol ngalor-ngidul di kafe, Pergi ke salon buat creambath atau manicure ber jam-jam, belanja tas, sepatu, baju, nonton bioskop, dan lain-lain. Semua itu merupakan pengeluaran yang kurang penting jika kita masih berstatus mahasiswa. Tepatnya, pengeluaran yang harus di pangkas dan di tekan kuat-kuat.
Oke, sekali-sekali sih nggak masalah, tapi biasanya hal kayak gitu jadi kebiasaan, lagipula, kita nggak bakal di sorakin satu kampus gara-gara nggak belanja tas kan? Lagipula, bioskopnya nggak mungkin bangkrut hanya karena kita jarang nonton kan? Lagipula, kalo kita nongkrong di kafe, belum tentu kan kita bisa ketabrak cowo ganteng terus di ajak jadian kayak di FTV? Nggak segitunya kan? Nah, kenapa nggak dikurangi aja sih kebiasaan yang seperti itu? Kalo biasanya ke salon sebulan dua kali seharga 70-100 rb, kita sebulan sekali aja ke salon nya, lumayan lho, 35-50 rb kali setahun aja udah 400-600 rb lebih. Kalo biasanya di kafe pesen mocacino latte seharga 6-12 ribu, mulai sekarang cukuplah kita nyeduh kopi sachet seharga seribuan? Toh rasanya hampir sama. Kopi tetaplah kopi. Kalopun beda juga mungkin karena kebawa suasana kafe. Yang lain? Sama kan? Ngirit itu tantangan..

6.  Nabung yang rajin.

Inget yah, jangan sampai kita ngintip-ngintip uang tabungan kita di celengan gara-gara laper mata. Uang tabungan adalah hak masa depan, bukan hak masa sekarang, jadi sebisa mungkin, kita nggak ngotak-atik tabungan kita. Catat pengeluaran dan pemasukan, dengan demikian kita tau seberapa besar pengeluaran bulan ini, dan jangan sampai bulan depan pengeluaran kita lebih membengkak dari bulan sebelumnya.

DAN, Jangan bawa kartu ATM atau kartu kredit kemana-mana. Apalagi di kantong celana atau dompet. Karena kita akan cenderung ngerasa aman, dan gampang mengambilnya kapan saja saat kita tergoda barang bagus. Sebisa mungkin hindari jalan-jalan ke tempat yang membutuhkan uang banyak. Kalo biasanya karokean seharga 78rb per jam, mendingan Maen aja ke taman kota, atau ke gor kampus, yang Cuma menelan biaya parkir sama jagung bakar. Toh, nyanyi di kamar mandi atau nyanyi di tempat karoke sama aja kan? Suara kita gitu-gitu doang, alias nggak berubah? Lebih ngirit lagi, ngendon di kosan sambil nonton film di laptop. Hahahah

7.  Mengatur waktu

Sepertinya semua mahasiswa di dunia ini punya nasib sama. Yakni jadwal mata kuliah yang padat seminggu penuh. Nyampe mau nafas aja susah, bayangin ya! pagi kuliah, siang nggarap berita, sore praktikum, malem bikin laporan. Tidur aja nyampe nggak nyenyak lho gara-gara kepikiran laporan yang numpuk. Ya, yang perlu kita lakukan adalah memanfaatkan waktu semaksimal mungkin. Nggak melakukan apapun justru akan lebih buruk. Sesibuk apapun kita, luangkan lah waktu untuk ngobrol sama temen-temen, berorganisasi, dan waktu untuk jalan-jalan.


8.  Rencanakan perjalanan

Percaya nggak? Liburan terbanyak seumur hidup kita adalah waktu kuliah. Banyangin kalo kita udah kerja, emang si punya banyak duit, tapi nyari waktu buat cuti pasti susaaaahh bangett. Bener-bener susah banget. Sekalinya cuti, lantai kamar mendadak kotor, jemuran mendadak minta di setrika, ruang tamu mendadak bersarang laba-laba. Nasib deh kita libur kerja tapi malah beres-beres rumah.

Mulai sekarang, rencanakan perjalananmu. Nggak harus ke menara eifel, atau sungai nil di afrika sana. Kita kan masih mahasiswa? Nggak harus nginep di hotel bintang lima, karena uang yang kita kumpulin selama ini bakalan abis buat hotel doang. Indonesia juga patut di kunjungi. Kalo bisa, pastiin punya kenalan yang kira-kira mampu menanggung makan kita selama liburan. Nggak masalah lah misal kita ngikut temen yang lagi mudik ke kampung nya di wonosobo, trus jalan-jalan ke dieng sambil silaturahmi ke orang tua temenmu? [Baca: numpang makan sama tidur disana]. Nggak masalah kan, maen ke tempat mantan induk semang sewaktu KKN, nginep beberapa hari, sambil rencanain nyebrang ke pulau nusa kambangan? Setuju? Jalan-jalan tu nggak harus mahal.



*terinspirasi dari novel the naked travelers

Minggu, 07 Oktober 2012

A little rain before rainbow

1.      Bahagia itu, BUKAN ketika kamu mendapatkan apa yang kamu inginkan, hanya cukup ikhlas dan mensyukuri apa yang sudah kamu dapatkan. Menyayangi hal terindah yang kamu miliki dengan tulus. Maka bahagiamu akan terasa sempurna. Hal yang paling membuatku bahagia adalah di dengarkan. Setidaknya perasaanku masih tersampaikan. Meski belum tentu terbalas.

2.      Bahagia itu, ketika kita ketemu artis favorite kita. Sejauh ini, aku lebih suka artis laki-laki daripada artis cewek. Dan terkadang, aku suka artis yang perannya kurang disukai banyak orang. Menurutku, jika dia mampu membuat orang lain benci terhadapnya, maka bukan hal sulit membuat orang lain mencintainya. I LOVE U TOM FELTON! Hahhaa..






3.      Bahagia itu, ketika dapet buku yang kita impikan. Terutama buku karangan diri sendiri. Kadang aku bermimpi, buku-buku hasil ngelemburku tiap malem, dipajang di etalase toko. Kapan yaa? Mungkin kalo sifat sombongku udah agak ilang kali, ya?

4.      Bahagia itu, jika aku punya boneka kura-kura warna ijo yang gedhe banget. Dan lembut di tangan *berasa rinso. Pasti enak tu buat dipeluk. 

5.      Bahagia itu, ketika kita punya pacar yang nggak punya alasan buat melepaskan kita, dan selalu mencari alasan untuk tetep mempertahankan kita. Meskipun kita hampir jatuh ke jurang, ke sungai, atau ke manapun, pasti akan lebih seneng jika dia tetap sekuat tenaga mempertahankan kita agar tidak terlepas dari tangannya. Ya nggak? 

6.      Bahagia itu, ketika kita nggak ngeliat nilai C/D/E di hasil study kita di akhir semester. Selalu berharap nilai nilai mengenaskan itu dijauhkan dari hidup kita. Amin!

7.      Bahagia itu tanpa syarat. Daftar jadi artis tanpa syarat. Daftar sekolah tanpa syarat. Daftar jadi penghuni hati kamu tanpa syarat juga akan lebih menyenangkan. Hehe

8.      Bahagia itu, setelah kita makan sepuasnya makanan favorit kita dan tiba-tiba ada yang nawarin bayar. Rasanya pasti legaaaa banget, karena sebagai mahasiswa, bayar makan adalah salah satu hal tidak menyenangkan setelah selesai makan.




9.      Bahagia itu sederhana. Dan bahagia itu pilihan. Banyak diantara kita menangisi kebahagiaan yang kita punya. Padahal seharusnya hal itu kita syukuri.  Bahagia itu, ketika kita punya temen yang ada saat kita sakit, sesak, senang, dan sedih. Saat kita punya teman yang menyalahkan jika kita salah. Dan membenarkan jika kita memang benar.

10.  Bahagia itu kamu. Dan semuanya terasa lengkap. Kamu, ayah yang kini menua seiring aku bertambah dewasa. Kamu, Ibu yang selalu teduh saat menatapku. Kamu, eyang yang selalu membuatku tertawa. Kamu, adik perempuan yang seperti saudara kembar. Kamu, adik laki-laki yang membuatku kesal hampir setiap kita bertemu. Bahagia itu kamu. Kamu, yang membuatku merasa istimewa. Ya, Kamu, saja. 

11.  Bahagia itu, bersih dari sehalus apapun rasa benci. Cobalah. Hapus semua rasa benci kita terhadap sesuatu. Sekecil apapun benci itu. Hilangkan. 

12.  Bahagia itu, jika kamu mampu menyempurnakan apa yang tak sempurna. Seberapa sering kita tersenyum dengan tulus dalam satu hari, seperti itulah bahagia kita.


13.  Bahagia itui ikhlas. Ketika Ikhlas telah kita dapatkan, ternyata melepas da merelakan sesuatu adalah hal yang sangat indah dan menyenangkan. Ikhlas menjalani hidup, ikhlas mencintai apa yang selama ini kita punya. Bahagia itu, ikhlas, itu saja. Bisa aja, Tuhan mempertemukan kamu dengan nya bukan merupakan jawaban atas doamu selama ini. Tetapi karena Tuhan ingin kamu belajar ikhlas darinya.

Everybody wants happiness, nobody wants pain..
But, you can’t have a rainbow, without a little rain..

Love Bakerry

Sabtu, 06 Oktober 2012

Brownis Ubi (bonbi)

Senin, 24 September 2012

Jamur tiram, pengganti daging ayam

 

Jamur Tiram, Pengganti Daging Ayam.. Jamur Tiram merupakan salah satu komoditi yang banyak diminati berbagai kalangan masyarakat, karena itu Bisnis budidaya jamur tiram cukup potensial mendatangkan keuntungan. Kini, Usaha jamur tiram semakin menjamur, Mudahnya cara budidaya jamur tiram, harga jual yang stabil serta permintaan yang terus meningkat, menjadi salah satu faktor banyaknya bermunculan petani jamur tiram di Indonesia. Penampilannya yang putih bersih dan menarik menjadi daya tarik tersendiri bagi peminatnya. Rasanya juga sangat enak, bahkan hampir mirip daging ayam sehingga dapat dijadikan sebagai pengganti daging untuk kalangan vegetarian. lebih lengkapnya meluncur saja ke http://jamurtirammertasinga.wordpress.com/

KKN PPM MERTASINGA

Makanan sehat di tengah modernitas*

Kita mungkin banyak memperbincangkan modernitas pada wilayah ekonomi dan teknologi saja. Nyatanya, modernitas juga berpengaruh pada makanan kita. Di tengah arus modernisasi seperti sekarang ini banyak muncul gaya hidup dalam pola makan terutama yang cenderung bebas dan asal-asalan. Demam fast food melanda seantero negeri ini. Orang semakin jarang makan makanan dari bahan makanan alami. Tentu jika dibiarkan terus menerus akan memicu goyahnya keseimbangan gizi di tengah masyarakat karena jika ditinjau dari aspek gizinya, fastfood minim sekali akan zat gizi.

Diakui atau tidak, makanan dan pola makan kita sudah sedemikan terjajahnya hingga kita meninggalkan pola makan dan makanan yang seharusnya lebih cocok dengan iklim. Alasan kepraktisan dan cepat hidang, membuat kita semakin jauh dari pola makanan yang sehat dan bergizi. Bisa juga karena terlalu gandrung dengan makanan tertentu, kita mengabaikan suplai asupan zat lain dari aneka makanan yang lain.

Makanan yang seharusnya kita konsumsi untuk keperluan tubuh. Apa yang terjadi dengan kebiasaan pergi ke pasar mencari bahan makanan segar, memasak di rumah, duduk dan menikmati makanan kita perlahan? What happened is fast food. Food culture kita telah jauh meninggalkan diet yang sehat dan aman bagi tubuh, masyarakat, maupun planet kita. Kita semua rentan terhadap pola konsumsi makanan yang menawarkan kepuasan cepat di tengah-tengah kesibukan keseharian kita. Its fast, its cheap and easy tapi pertimbangkan bahwa fast food, junk food, dan fake food yang kita konsumsi sehari-hari terkait dengan banyak permasalahan seperti: pestisida kimia, produksi monokultur, pengawet, polusi, dan penyakit. Tradisi makanan lokal perlahan mulai tergeser, dan tanpa kita sadari kita semakin tidak peduli dengan kualitas makanan, dari mana asalnya, bagaimana rasanya dan bagaimana pilihan makanan kita berkontribusi terhadap permasalahan dunia. Kita terlalu sibuk sehingga tak lagi peduli dengan apa yang kita makan.

Makanan sehat menurut ilmu pangan adalah makanan yang menyediakan semua zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh agar hidup sehat. Misalnya saja protein, vitamin, lemak dan karbohidrat. Belakangan ini, Ada kecenderungan masyarakat kita mengikuti pola makan orang Eropa dan Amerika. Maka tidak heran kalau masyarakat kita dekat dengan fast food dan sejenisnya. Ini yang harus dibetulkan. Pola makan yang sesuai dengan iklim Indonesia adalah 4 sehat 5 sempurna. Orang Eropa banyak mengkonsumsi lemak karena iklimnya memang menuntut demikian. Contoh paling sederhana di musim dingin mereka butuh makanan dengan kandungan lemak yang banyak agar mendapatkan pasokan energi yang cukup. Jadi, makanan barat sesungguhnya cenderung tidak cocok dengan kita, apalagi fast food.

Selain itu, kita sering berpikir seolah-olah makanan yang baik itu makanan barat atau makanan yang mahal. Ini memang sangat dipengaruhi oleh faktor sosial dan budaya. Masyarakat kita sekarang sangat praktis dan serba instant. Ada juga anggapan bahwa makanan warung itu untuk kalangan menengah ke bawah. Padahal kandungan gizinya lebih baik dari makanan siap saji atau makanan instan.

Sumber makanan sehat sebenarnya selalu tersedia dan ada di sekitar kita. Sumber energi berupa nasi bisa diganti singkong atau sagu. Sumber protein seperti susu, telur, daging, ikan atau dari sumber nabati seperti kacang-kacangan. Sedangkan sumber vitamin dan mineral dari buah dan sayur. Untuk kandungan lemak tentu sumber hewani. Semuanya sangat mudah didapatkan, baik yang sudah olah ataupun diracik sendiri. Tentu saja memasak sendiri jauh lebih sehat dan lebih hemat. Kita dapat memilih bahan yang terbaik dan segar, mengolahnya dengan segera, dan menambah rasa asin atau manis sesuai selera. Hindari pemakaian minyak goreng, bisa diganti dengan minyak zaitun. Namun bila dirasa mahal, Anda dapat menggorengnya dengan sedikit atau tanpa minyak, merebus, mengukus atau menumis. Hindari juga pemakaian MSG, tambahkan gula sebagai penyedap rasa. Cemilan dikalangan masyarakat memang selalu dibutuhkan, baik untuk pengusir bosan, pereda rasa lapar, atau untuk penambah selera makan. Cobalah mengganti cemilan kue dan biskuit dengan buah atau sayur. Sayur? Ya, Anda bisa memakan tomat, mentimun, wortel sebagai cemilan.

Namun, ditengah arus modernisasi yang semakin deras, tak ada salahnya jika kita mulai menyoroti makanan organik. Lihat saja, makanan organik kini merangkak naik dan mulai menyedot perhatian besar di kalangan masyarakat. Seolah saling berkompetisi dengan foodcourt penyedia fastfood, seharusnya masyarakat yang cerdas mampu memilih makanan mana yang dibutuhkan oleh tubuhnya. Whats not to love about Indonesian and healthy food anyways?

*dipublikasikan dalam majalah Maltosa

Sabtu, 07 April 2012

Beberapa lagu kita :D

Dari hati

 
Tentang seseorang.. 

Indah cintaku

Selasa, 28 Februari 2012

This is Me!

This is me..

AKU, adalah Febbry di bawah naungan peri baik. Anak pertama dari pasangan bernama L. Bowman Busro dan Subiyati Didjoyo. Cewek 21 tahun yang menghabiskan subuhnya untuk sholat dan mengaji. Mempunyai berat badan 45 kg, dan tinggi badan 160cm. Memilih mencuci baju sendiri daripada mengantar cucian nya ke laundry. Memutuskan untuk mengurangi belanja dan ke salon untuk menghindari dompet kosong di akhir bulan. Menghindari lapar mata terhadap novel dan komik-komik baru dengan cara melangkahkan kaki hanya ke persewaan buku. Menghabiskan malam untuk ngerjain tugas ditemani susu hangat dan berhemat. Memilih menangis sebentar saja, dan bicara baik-baik jika ada masalah dateng. Berusaha menahan marah dan emosi yang sering meluap-luap. Seperti tak punya dendam, mudah melupakan masalah kemaren dan memaafkan kesalahan seseorang. Jarang marah dan selalu terbuka. Belakangan ini berusaha menjadi pribadi yang pantas untuk dicintai. Sekarang, esok, atau selamanya. Punya hobi memasak resep makanan yang baru, nonton film humor, fantasy, dan jalan-jalan yang nggak ngabisin duit banyak. Aku adalah febbry, dibawah naungan peri baik. Selau mencoba menghindari hal-hal yang mengecewakan orang lain. Meskipun demikian, tak banyak yang tahu kalau aku membangun tembok yang tinggi, melindungi diriku sendiri dari ketakutanku akan kesepian dan kehilangan.

            AKU febbry, di bawah naungan peri jahat. Anak pertama yang lahir di bulan februari dari pasangan bernama L. Bowman Busro (50) dan Subiyati Didjoyo (45). Mempunyai berat badan 45 kg, dan tinggi badan 160cm. Cewek 21 tahun yang menghabiskan subuhnya untuk sholat kemudian tidur lagi sampai sinar matahari bener-bener menyapu seluruh isi kamar kosan. Ketika bosan, tak akan segan untuk berbelanja seminggu tiga kali, atau menghabiskan ber jam-jam di salon. Sering banget ke toko buku demi melihat buku-buku baru, lalu tanpa ragu ke toko aksesoris dan beli barang-barang yang nggak penting biar nggak malu kalo Cuma liat-liat doank. Melewati semalam penuh dengan nonton beberapa film yang bagus, meskipun bukan untuk yang pertama. Akan menangis jika keadaan yang ada di dunia nyata tak sesuai harapannya. Bisa menangis berhari-hari sampe kantung matanya bener-bener punya kantung mata lagi. Jika masih kuat untuk marah, aku akan marah besar dengan siapapun yang membuatku tak bahagia. Dan sekalinya marah, satu rumah mungkin akan rugi ratusan juta. Sering banget uring-uringan dan marah atau cemburu nggak jelas. Menurutku, aku sudah pantas untuk dicintai, dan berhak mendapatkan kebahagiaan seperti yang lain. Hobi meledakkan separuh bagian dapur gara-gara bersikeras bisa masak padahal kemampuan measakku biasa aja. Aku adalah febbry, dibawah naungan peri jahat. Selau mencoba membuat orang lain tidak melakukan hal-hal yang mengecewakanku. Meskipun jelas seorang anak bandel, aku bukanlah anak pembangkang.


Aku adalah peri baik dan peri jahat; tergantung dari waktu dan tempat dimana kamu ditakdirkan mengenalku. Peri baik dan peri jahat adalah aku, bukan dua yang menjadi satu, tapi satu utuh adanya, tergantung dari sisi mana kau kuperkenankan mengenalku.

Just for U


Untuk kamu…

            Suatu masalah, suatu kehilangan yang teramat, mungkin akan sangat melukaimu. Namun ingat, luka itu tak akan membunuhmu. Hanya goresan kecil mungkin saja, yang kamu biarkan sendiri bertambah besar. Yang sengaja kau pertahankan untuk membunuh masa depanmu. Kamu sendirilah yang membunuhmu dengan tetap memelihara luka itu, ketika sebenernya, kamu punya kesempatan melepaskannya dari pundakmu.
            Semua orang, kamu, mungkin dia, mereka, juga aku, pernah merasakan hal yang sama. Pernah disana, dan pernah mengeluhkan hal yang setidaknya hampir persis. Kamu akan mengerti, bahwa sebenarnya sakit itu hanya sementara tinggal, untuk membuktikan seberapa kuatnya kamu. Untuk membuktikan kamu tak pernah lemah. Hanya sedikit goyah dan lelah berjalan.
            Jika sakit itu masih ada, jika luka itu masih menggenangi sudut terdalam hatimu, jika badai itu masih betah mengisi hari harimu, yakinlah suatu saat pahit itu akan pergi. Asal kamu mau merelakannya pergi. Suatu hari nanti, kamu pasti mampu berjalan lagi, berlari lagi, dan tersenyum untukmu sendiri. Mungkin akan dibantu oleh seseorang yang mengajakmu berdiri, dan berjalan lagi sampai ke sebuah titik yang membuatmu lepas dari belenggu itu.
            Dia, Yang bersusah payah meyakinkanmu bahwa tidaklah banyak kebahagiaanmu di masa lalu. Tak banyak yang bisa kau dapati dari sakit dan retak retak hatimu itu. Yang perlu kamu lakukan adalah mengobatinya. Mungkin dia akan menggandeng tanganmu atau memapahmu keluar kalo perlu, asal kamu mau mencoba berjalan. Pelan. Selangkah demi selangkah. Semua akan terasa lebih ringan.
            Kamu mungkin sempat terperosok jatuh ke lubang yang curam. Tapi dia akan selalu membantumu berdiri. Kamu pun mungkin akan terhisap lagi oleh magnet masa lalumu itu. Tapi sosok itu akan tersenyum dan berusaha menarikmu keluar menjauhi lubang itu. “Kalo kamu tak suka aku menjauhkanmu dari masa lalu, kamu boleh kembali menatap masa lalumu, silakan..” ketika dia mengatakan hal itu. Ketahuilah dia berharap kamu tak akan memilih jalan itu. Karena itu berarti semua usahanya demi membantumu menyembuhkan luka itu akan sia-sia. Dia mempercayaimu lebih dari percaya terhadap dirinya sendiri. Dia percaya kamu bisa mengatasinya, lalu, kenapa kamu enggan percayai dirimu?
            Pada saat itulah kamu terhenyak, Iya. Ternyata selama ini kamu terlalu meratapi. Membuang waktumu hanya untuk terus mengahayati setiap detik yang harusnya bisa kau perbaiki bersama masa lalu. Meresapi dan percaya seharusnya hal seperti itu tak boleh terjadi. padahal, sudah jelas kepedihan itu, rasa sakit itu, kehilangan itu, semuanya telah mengghinggapi sekujur bagian hidupmu. Hingga kamu lupa, seberapa keindahan pemandangan diluar sana. Pasti tak akan pernah terlihat jelas karena jendela kacamu terlalu berembun. Kamu menatapnya dengan mata yang kau butakan dengan sengaja.
            Jendela itu harus kamu bersihkan. Jika kamu ingin melihat semua kebahagiaan dimasa datang. Meskipun nggak akan mudah menggapainya. Mencapai titik nyaman itu terlalu sulit buatmu. Karena kadang-kadang, lukanya tak bisa hilang. Senyum bahagia yang kamu tunjukkan sebelum rasa sakit itu datang, hingga saat kamu mencoba membuangnya saat ini, akan sangat berbeda.. senyum itu tak akan pernah sama. Bekasnya juga tak mungkin akan cepat hilang. Butuh bertahun-tahun, mungkin. Agar rasa sakitnya benar-benar melenyap. Tak apa. Yang penting tak terasa sakit lagi, kan?
            Kemudian nanti, kamu akan bisa bermimpi lagi. Mungkin, jatuh cinta lagi. Menikmati rasa hangat yang serupa seperti sebelum kamu kehilangan. Punya rasa yang meluap-luap  dan membuatmu susah terlelap? Dan ketika kamu merasakannya, kamu harus mengejarnya. Sekuat kamu bisa. Pantaskan dirimu untuk mimpi dan meraih cinta yang ini, agar kamu tak gagal dan kehilangan lagi suatu saat nanti. Percayalah luka itu kamu putuskan sendiri.
            Jangan sekedar menjadi diri sendiri, dan menunggunya menerimamu apa adanya.  Jadilah yang terbaik dari dirimu sendiri. Sekadar menjadi diri sendiri tak akan cukup , justru akan membuatmu terus mencari alasan bahwa kamu sudah berusaha maksimal, dan bahwa inilah apa adanya kamu.  Tidak! Tidak! Kamu harus yakin bisa melakukan hal yang lebih dari itu dan kamu tahu benar kamu bisa kalo mau berusaha. Kalaupun nanti kamu lelah, istirahatlah sebentar. Dan berjalanlah lagi. Lebih cepat, bahkan kalo perlu berlari. Sekencang kamu bisa. Kejarlah apa yang ada di depan matamu.
Kejarlah apa yang kamu inginkan selagi masih menjadi milikmu. Jangan lagi kesempatan itu hilang dan menciptakan rasa sakit yang lebih luar biasa. Yakinlah, lelahmu tak akan menjadi rugi. Jatuh dan tetatih waktu itu, bukan masalah lagi, kan? kamu kuat. Dan kamu bisa menghadapinya tanpa menoleh lagi ke belakang. Mungkin memang melukaimu, namun sama sekali tak membunuhmu jika kamu mau membunuh sakit itu lebih dulu. Percayalah, sesuatu yang baik yang akan menuntunmu keluar dari resah itu. Percayalah, memelihara masa lalu dan meratapinya setiap waktu bukan jalan keluar yang baik untuk kamu tempuh. Cara itu akan membuatmu merasakan hal yang sama suatu ketika.

Dari aku..

Sabtu, 25 Februari 2012

Hello, 21?

Hello, 21?
Rasanya baru kemarin aku berjalan di tepi dunia kecilku, bersama jiwa kekanakanku. Rasanya baru kemarin kaki kecil ini belajar melangkah, bersiap untuk menapaki hidup, demi hari ini. Sungguh, tak terasa kini aku setua itu. Aku menghabiskan pagiku dengan sholat subuh, dan kemudian melanjutkan tidurku. Aku menjalani hari-hari siangku dengan ngobrol di kampus seusai kuliah. Aku memilih menghabiskan soreku bareng anak kost an, atau makan barengtemen-temen pers, dan bahkan kadang menyurutkan waktu soreku di kampus untuk hal hal nggak terduga. Jalan-jalan dengan melihat-lihat toko baru dan makan di bawah payung warna-warni diluar kafe. Apakah pantas di usiaku kini?

Rasanya benar-benar baru kemarin ayah mengajarkanku naik sepeda berroda empat itu. Selama ini aku terlalu sibuk tumbuh dewasa, tanpa aku sadar Ayah dan Ibuku juga tambah tua.

Inilah aku di dunia kecilku. Dengan teman-teman yang tak kecil lagi. Di sini, kita berkomunikasi dengan bahasa yang tidak kumengerti saat aku kecil. Di sini, teman-temanku tidak menulis puisi di kertas binder lagi. Mereka lebih sering membicarakan isi koran dan gosip infotainment dengan segelas float atau secangkir kopi di dalam gelas styrofoam, lalu berangkat kuliah dengan mimpi untuk mengubah negeri ini. Bukan teman-teman kecilku yang membawa sebotol susu untuk bekal, tanpa mimpi apapun ketika mulai memasuki gerbang SD.

Di dunia kecilku yang sekarang, teman-temanku tidak lagi menggambar rumah pohon, dermaga merah, hujan dan sawah serta isyarat pelangi. Mereka terlalu sibuk dengan tugas kuliah masing-masing, dan memilih untuk memanjakan diri di salon atau spa. Memilih berbelanja di Mall dan menghabiskan sisa uang sakunya di toko terkenal. Bukan lagi bermain boneka atau ular tangga.

Teman-teman kecilku di dunia kecilku yang sekarang, mungkin tidak berkisah tentang peri-peri dan cinderela. Mereka tidak bersyair tentang cinta pertama dan mendendangkan mimpi. Tapi mereka telah mengenal apa itu cinta. Mereka tidak menangis karena tersengat lebah atau jatoh dari sepeda. Tapi mereka menangis karena merindukan seseorang di hatinya. Dan mereka mengerti, mereka tak perlu permen untuk menghentikan tangis mereka. Mereka hanya butuh satu sms penunda galau. Karena hal itu akan lebih sering menyerang mereka.

Bukankah itu yang paling berarti? Aku sama seperti mereka. Sekarang, aku bukan lagi anak-anak dengan dunia ajaib yang suka bermain di tempat becek. Bukan lagi bocah yang menyuruh ibunya membuatkan kuncir di atas rambutnya. Aku tak lagi menangis karena tergores pisau. Aku bahkan lebih sering menangis karena patah hati. Aku mungkin telah menjadi dewasa, di mata anak-anak kecil itu. Benarkah?

Sepucuk surat untuk diri sendiri

Sepucuk surat untuk diri sendiri


Dear bebi,

Sudah 21 tahun kita menjadi monster yang bersembunyi di belakang telingamu, Beb. Sekarang berani kukatakan bahwa tak ada yang mengenalmu lebih baik dari kita. Menurut kami, kau adalah seorang cewek yang lemah. Dalam 21 tahun terakhir, kamu merasa kehidupanmu sangat normal dan wajar. Kamu merasa hidupmu serba instan dan mudah, bukan? Padahal sebenernya tak seperti itu. Tak semudah yang selama ini kamu genggam. Percayalah setelah hari ini, hari yang kau jalani akan lebih menyebalkan.

Aku ingat sekali, sewaktu masih kecil dulu, kamu sering sekali menangis di hadapan orang banyak. Inget nggak waktu kamu nangis gara-gara di cium tetangga cowok sehabis main monopoli sewaktu kamu TK? Trus kamu nangis sejadi-jadinya waktu naik kelas satu saat anak-anak cowok mengintip kamu dan temen-temen cewek-mu mandi di sumur belakang rumahmu? Please dehh Beb, kamu tu nggak ada menarik-menariknya waktu itu, ngapain juga nangis bareng-bareng satu geng? Kamu juga nangis gara-gara laper di kelas, kan? Padahal bentar lagi juga pulang, sabar dikit kenapa sih? Bener-bener malu-maluin banget yaa? HaHa. Dan, dapet surat cinta dari anak kelas enam-pun juga nangis? Yang hanya bisa kamu lakukan adalah ngumpet di sudut perpustakaan.

Terlalu sering kamu menangis Beb, padahal kadang-kadang kita juga mesti ketawa. Airmata itu mahal lho. Mungkin dengan menangis perasaanmu akan lega. Semua yang nggak mampu kamu ungkapin bisa tergantikan dengan tangis tersebut. Tapi liat deh, emang masalah itu bisa kelar dengan kita menangis sedu? Enggak Beb, harusnya mulai sekarang kamu bisa kendaliin. Kapan kamu harus nangis, dan kapan kamu harus tetep tegar di hadapan masalahmu.

Selain menangis, kamu juga sering banget marah-marah nggak jelas. Wajar tuh, kalo ada yang manggil kamu kakak judes. Hahha.. kamu bener-bener keterlaluan kalo lagi marah, bukan aku lho yang mengendalikanmu. Tapi emosimu sendiri. Inget nggak waktu kamu berantem sama Amah, dan kamu ngumpetin sepatunya Amah? Inget nggak kamu pernah bakar foto-foto Amah karena kamu lagi kesel sama dia? Udah gitu kamu pasti nangis nyeselin semua perbuatanmu. Semoga kamu sadar Beb, sekarang kamu udah dewasa. Udah saatnya renovasi hati kamu yang keruh.

Bebi bukan lagi beby kecil yang semuanya kudu di suapin. Bukan lagi sosok yang menuntut kehidupan harus berjalan sesuai inginmu. Karena nggak semua hal yang kamu inginkan, menjadi kenyataan. Bisa saja sampai kapanpun, dia hanya menjadi angan-angan belaka.

Kamu pernah punya anjing blasteran warna merah bata bernama Henky, kan? hampir setiap hari kamu memberinya susu dan menggosok bulunya. Hampir setiap hari pula kamu memastikan anjing itu baik-baik saja. Kamu bahkan menyembunyikan Henky di bawah tong aspal gara-gara Ayah mau menjual binatang itu. Sekarang, kamu sudah lebih dewasa. Kami sangat percaya kamu bisa memilih yang baik dan benar.

Dear Bebi,

21 tahun hidup di bumi, ada banyak sekali yang sudah kau alami. Pahit-manis. Susah-senang. Seharusnya, ada hal-hal yang seolah memaksamu lebih cepat dewasa dari usiamu yang sesungguhnya. Namun sepertinya tidak pada dirimu, kamu justru mirip balita yang terperangkap di tubuh dewasa. Kamu masih terlalu kekanakan untuk berada di usia 21 tahun.

Kaupun telah merasakan sendiri bagaimana yang dinamakan cinta. Ada masa-masa di mana kau akan terjatuh, merangkak, berjalan tertatih. Bahkan kamu mulai mengenal cinta sejak duduk di bangku kelas enam SD. Entah itu cinta atau bukan, tapi kamu menyukai cowok sebelah desa yang umurnya 7 Tahun di atasmu. Norak banget. Sampai akhirnya kamu mendapatkan pacar pertama di usiamu yang ke 14 tahun.

Dear Bebi,

Kau tak perlu menjadi sempurna untuk bisa dicintai, karena sesungguhnya tidak ada manusia yang sempurna. Kamu tak perlu menjadi sosok palsu yang bukan dirimu. Kau hanya perlu menarik nafas dan menjalani hidup, sehari demi sehari. Mencintai apa yang telah kamu punyai, dengan setulus hati. Menjaga apa yang kamu miliki seperti menjaga nyawamu sendiri. Karena ketika kamu telah kehilangan, rasanya akan sangat sakit. Jagalah agar kamu tak pernah merasakan keperihan itu.

Dear Bebi,

Kau seringkali merasa dirimu tidak layak, merasa bersalah, merasa gagal, tidak punya harapan. Kenapa? Kenapa harus merasa begitu? Tidakkah kau sadar, dengan merasa begitu, kau tidak menerima kenyataan bahwa kau adalah seorang manusia. Menjadi manusia berarti kau akan mengalami perih, bukan hanya bahagia. Sakit, bukan hanya gembira. Jatuh terjerembab, bukan melayang-layang di udara. Jangan terlalu keras pada dirimu sendiri. Percayalah bahwa tak ada sesuatu apapun di dunia ini yang tidak ada harganya. Jika rumput liar di hutan saja dipelihara Semesta, terlebih lagi dirimu.

“Ada hari dalam hidup di mana kita akan merasa sangat rendah dan tidak berdaya.”
Hari itu mungkin sudah pernah kau alami, tapi toh kau masih bisa berdiri di sini saat ini. Dan jika dia kelak datang lagi, ingatlah ini. Pada akhirnya, kau pasti akan baik-baik saja. Ingatlah bahwa kau cukup kuat untuk bisa melewati semuanya.

Dear Bebii,

Jangan menyerah. Dalam hal apapun, jangan pernah menyerah. Selalu ingat bahwa akan selalu ada cahaya di ujung lorong yang sempit dan gelap. Dan perjalananmu sudah terlanjur jauh untuk menyerah sekarang. Bertahanlah.

Ingatlah selalu bahwa tak ada manusia yang hidup tanpa masalah. Dan ketika kau merasa terlalu lemah untuk bangkit berdiri, ingatlah untuk meminjam tangan orang lain.Jangan pernah sedetikpun berpikir bahwa kau sendiri. Masih ingat mimpi kita, kan? Masa depan yang seindah pelangi.




KITA… akan selalu mencintaimu sampai mati. Selamat ulang tahun, bebi..


Stay strong, Beb..
Peri jahat+Peri baik