Selasa, 16 Oktober 2012

Are u ready to [jalan-jalan] ?


Belajarlah menghargai waktu. Sadar nggak sih? Semakin kita beranjak dewasa, semakin sempit pula kesempatan kita buat jalan-jalan? Seolah-olah kata-kata itu di khususkan buat anak-anak dan remaja yang sukanya having fun doang. Padahal, setiap manusia sebenernya butuh jalan-jalan, cuci mata, atau apapun itu namanya. Jalan-jalan adalah obat mujarab Para jenuhfighter. Para mahasiswa yang sering terjebak galau, terjebak laporan, dan terjebak di laboratorium sama sejenis bakteri dan perkembangbiakannya. 
Pada dasarnya, kalau bicara soal jalan jalan, dan dari mana anak kuliah punya duit buat jalan-jalan, jawabannya adalah dari pemasukan. Abisnya dari mana lagi coba? NAH, selama ini sebagai mahasiswa kita nggak punya pemasukan lain dari luar kecuali dari orang tua. Dan namanya pun bukan pemasukan, namanya uang hidup. Tapi yang dinamakan pemasukan disini adalah, keuntungan a.k.a sisa dari pengeluaran. Formulanya tentu saja, pengeluaran < pemasukan. Hasilnya adalah keuntungan. So, kalo mau jalan-jalan, refreshing, dan bertualang, usahakan pemasukan lebih besar, dan kita juga harus menekan pengeluaran kita agar bisa nabung. Karena nggak mungkin kan, sekalinya ketemu orang tua, bilang Ma, pa, besok aku mau jalan-jalan ke hongkong abis UTS, minta uang tiga juta dong! aku jamin, bakalan di kurung di kamar mandi tiga hari tiga malem kalo kamu bilang gitu ke orang tua kamu. Kecuali kalo orang tua kamu punya pohon uang yang panen sehari sekali.


<!--[if gte mso 9]> Normal 0
1.  Pilih kuliah di luar kota!

Pilihlah kota yang jauh dari orang tua tinggal. Minimal di kota yang berbeda dengan tempat tinggal orang tua kita. Ya. Dengan begitu, kita akan lepas dari jangkauan orang tua. Sedih? Galau? Gundah karena jauh sama mama papa?  Ambil dong hikmahnya. Contoh konkret hikmahnya, kita jadi lebih mandiri, lebih bebas meskipun harus tetap bertanggung jawab, selain itu kita pasti dapet uang pulsa, karena pasti orang tua pengen dapet kabar terus dari anaknya? Beda kalau kampus kita Cuma beberapa meter doang dari rumah. Not good. Di jamin deh, uang buat beli permen aja seret banget keluarnya.

Tapi inget, jangan sering mengeluh, manja, bikin khawatir, atau hal semacam itu. Cuma sakit diare, masa telpon orang tua sambil ngap-ngap an kayak orang sakarotul maut, jangaaan dong ah. Percayalah kalo kasusnya kayak gitu, orang tua makin nggak percaya kita bisa ngurus diri di perantauan. Dan nggak akan ada uang terbang dari dompet ortu buat jalan-jalan ke batu malang. Ngurus diri aja nggak becus? Masa mau bepergian jauh-jauh?

2.  Pilih Universitas di pulau jawa

Kecuali kota-kota besar atau ibukota. Kenapa? Karena biaya hidup di tempat seperti itu akan sangat mahaaal. Contoh nih, biaya kosan di bandung bisa nyampe 800rb per bulan, bandingin sama di purwokerto yang Cuma 200-250 per bulan. Belom lagi biaya makan, biaya listrik, air, biaya loundry, biaya fotocopi diktat praktikum? Aaaaakhh.. Seandainya kita kuliah di kota-kota besar, akan kecil sekali kemungkinan kita bisa nabung, kecuali kalo per bulan dapet lima juta dari orang tua.

Sebisa mungkin kita nyari kosan yang murah tapi nyaman, kalo bisa, ada ibu kosan yang nggak pelit ngasi jajan, ada air galon di ruang tengah yang siap mengucur kapanpun saat kita haus tanpa bayar, dan memilih universitas negeri yang biaya spp nya murah. Jangan lupa nyari beasiswa sebanyak-banyaknyaa. Gampang kok. Prakteknya doang yang susah, hahahaha.


3.  Nyari kerja sampingan

That u know? Bisa apa aja asalkan halal. Kerja sambilan bukan berarti kerja paruh waktu nyopet barang2 di terminal, atau ngegadein barang-barang temen kosan, kalee. Lakuin aja hal yang biasa dilakukan banyak mahasiswa dan anak muda. Kerja part time di swalayan2, jadi fotografer buku tahunan anak sma, ngajar les bahasa inggris, terima jasa design baju atau jaket angkatan, latihan jualan barang entah via online atau face to face.

Remember, jangan dulu lihat dari duit hasil kerja sampingan kita. Tapi lihat dari pengalaman yang kita dapet, urusan duit taruhlah nomor tiga, yang pertama jadiin pengalaman, karena pengalaman adalah guru nomor satu, kemudian yang kedua memperluas jaringan, karena dengan terjun sebagai pekerja, kita akan punya banyak kenalan, atau relasi, dan komunitas bahkan bisa juga dapet calon suami. Baru deh. Yang terakhir kita dapet duit tambahan buat di tabung. 

4.  Berani hargai karyamu sendiri.

Nah, kalo kamu punya keahlian yang temen-temenmu nggak punya, seperti bikin web design, benerin atap genteng, nambal pipa bocor, atau apapun itu, jangan ragu buat minta bayaran sama temen kamu sendiri.

Gratis sekali dua kali si nggak masalah, tapi kalo si temen minta gratis terus? Ehm, gebukin aja nyampe bonyok! Enak banget dong hidupnya? Nggak modal banget. Sekecil apapun itu, belajar menjadi profesional itu penting. Di dunia ini, nggak mungkin kan kita minta tolong terus? Kalo temen kamu nggak punya duit, minimal barter dengan hal lain. Namanya juga mahasiswa, uang sekolah masih dibayarin, uang kosan juga di bayarin, nongkrong di angkringan pun kadang masih minta dibayarin temen karib, bener-bener mahasiswa.

Tapi, tapi tapi.. kayanya jangan terlalu berharap lebih ketika kita memutuskan berbisnis dengan mahasiswa. Karena nggak mungkin kita materialistik atau memaksakan tarif di kalangan mahasiswa. Terutama karena yang namanya mahasiswa itu miskin.

5.  Pangkas pengeluaran

Ngopi sambil ngobrol ngalor-ngidul di kafe, Pergi ke salon buat creambath atau manicure ber jam-jam, belanja tas, sepatu, baju, nonton bioskop, dan lain-lain. Semua itu merupakan pengeluaran yang kurang penting jika kita masih berstatus mahasiswa. Tepatnya, pengeluaran yang harus di pangkas dan di tekan kuat-kuat.
Oke, sekali-sekali sih nggak masalah, tapi biasanya hal kayak gitu jadi kebiasaan, lagipula, kita nggak bakal di sorakin satu kampus gara-gara nggak belanja tas kan? Lagipula, bioskopnya nggak mungkin bangkrut hanya karena kita jarang nonton kan? Lagipula, kalo kita nongkrong di kafe, belum tentu kan kita bisa ketabrak cowo ganteng terus di ajak jadian kayak di FTV? Nggak segitunya kan? Nah, kenapa nggak dikurangi aja sih kebiasaan yang seperti itu? Kalo biasanya ke salon sebulan dua kali seharga 70-100 rb, kita sebulan sekali aja ke salon nya, lumayan lho, 35-50 rb kali setahun aja udah 400-600 rb lebih. Kalo biasanya di kafe pesen mocacino latte seharga 6-12 ribu, mulai sekarang cukuplah kita nyeduh kopi sachet seharga seribuan? Toh rasanya hampir sama. Kopi tetaplah kopi. Kalopun beda juga mungkin karena kebawa suasana kafe. Yang lain? Sama kan? Ngirit itu tantangan..

6.  Nabung yang rajin.

Inget yah, jangan sampai kita ngintip-ngintip uang tabungan kita di celengan gara-gara laper mata. Uang tabungan adalah hak masa depan, bukan hak masa sekarang, jadi sebisa mungkin, kita nggak ngotak-atik tabungan kita. Catat pengeluaran dan pemasukan, dengan demikian kita tau seberapa besar pengeluaran bulan ini, dan jangan sampai bulan depan pengeluaran kita lebih membengkak dari bulan sebelumnya.

DAN, Jangan bawa kartu ATM atau kartu kredit kemana-mana. Apalagi di kantong celana atau dompet. Karena kita akan cenderung ngerasa aman, dan gampang mengambilnya kapan saja saat kita tergoda barang bagus. Sebisa mungkin hindari jalan-jalan ke tempat yang membutuhkan uang banyak. Kalo biasanya karokean seharga 78rb per jam, mendingan Maen aja ke taman kota, atau ke gor kampus, yang Cuma menelan biaya parkir sama jagung bakar. Toh, nyanyi di kamar mandi atau nyanyi di tempat karoke sama aja kan? Suara kita gitu-gitu doang, alias nggak berubah? Lebih ngirit lagi, ngendon di kosan sambil nonton film di laptop. Hahahah

7.  Mengatur waktu

Sepertinya semua mahasiswa di dunia ini punya nasib sama. Yakni jadwal mata kuliah yang padat seminggu penuh. Nyampe mau nafas aja susah, bayangin ya! pagi kuliah, siang nggarap berita, sore praktikum, malem bikin laporan. Tidur aja nyampe nggak nyenyak lho gara-gara kepikiran laporan yang numpuk. Ya, yang perlu kita lakukan adalah memanfaatkan waktu semaksimal mungkin. Nggak melakukan apapun justru akan lebih buruk. Sesibuk apapun kita, luangkan lah waktu untuk ngobrol sama temen-temen, berorganisasi, dan waktu untuk jalan-jalan.


8.  Rencanakan perjalanan

Percaya nggak? Liburan terbanyak seumur hidup kita adalah waktu kuliah. Banyangin kalo kita udah kerja, emang si punya banyak duit, tapi nyari waktu buat cuti pasti susaaaahh bangett. Bener-bener susah banget. Sekalinya cuti, lantai kamar mendadak kotor, jemuran mendadak minta di setrika, ruang tamu mendadak bersarang laba-laba. Nasib deh kita libur kerja tapi malah beres-beres rumah.

Mulai sekarang, rencanakan perjalananmu. Nggak harus ke menara eifel, atau sungai nil di afrika sana. Kita kan masih mahasiswa? Nggak harus nginep di hotel bintang lima, karena uang yang kita kumpulin selama ini bakalan abis buat hotel doang. Indonesia juga patut di kunjungi. Kalo bisa, pastiin punya kenalan yang kira-kira mampu menanggung makan kita selama liburan. Nggak masalah lah misal kita ngikut temen yang lagi mudik ke kampung nya di wonosobo, trus jalan-jalan ke dieng sambil silaturahmi ke orang tua temenmu? [Baca: numpang makan sama tidur disana]. Nggak masalah kan, maen ke tempat mantan induk semang sewaktu KKN, nginep beberapa hari, sambil rencanain nyebrang ke pulau nusa kambangan? Setuju? Jalan-jalan tu nggak harus mahal.



*terinspirasi dari novel the naked travelers

0 komentar:

Posting Komentar